Rabu, 18 September 2013

Ungkapan       

Ungkapan adalah gabungan kata yang membentuk arti baru di mana tidak berhubungan dengan kata pembentuk dasarnya. Nama lain ungkapan adalah idiom.


No.
Arti
1.
abdi masyarakat
pegawai pemerintah yang pada dasarnya mengabdi pada masyarakat
2.
abdi negara
pegawai pemerintah
3.
acara niaga
acara iklan
4.
Acara rapat
hal yang akan dibicarakan dalam rapat
5.
acara surat
pokok isi surat
6.
panjang tangan
suka mencuri
7.
ringan tangan
suka membantu
8.
ringan tangan
suka memukul, kasar, suka main tangan
9.
tangan besi
memerintah dengan keras, diktator
10.
bertangan dingin
Apa yang dikerjakannya selalu berhasil
11.
tangan hampa
tak mendapat hasil apa-apa
12.
tangan kanan
orang kepercayaan
13.
tangan kosong
tidak bersenjata
14.
tangan terbuka
(diterima) dengan senang hati
15.
anak air
selokan
16.
anak angkat
anak orang lain yang dipelihara seperti anak sendiri
17.
anak bawang
tak masuk hitungan
18.
anak dagang
orang perantauan
19.
anak hitam
anak yang kedelapan
20.
anak kapal
awak kapal
21.
anak kolong
anak tentara
22.
anak emas
orang yang paling disayang oleh atasan
23.
anak semang
orang yang bekerja pada orang lain
24.
kuda hitam
peserta pertandingan yang tidak diperhitungkan akan menang ternyata menang
25.
naik kuda hijau
mabuk
26.
naik palak
jadi marah
27.
naik tangan
beruntung
28.
angkat bicara
mulai berbicara
29.
angkat kaki
melarikan diri
30.
angkat tangan
menyerah, putus asa
31.
angkat topi
kagum
32.
ibu kota
kota pusat pemerintahan
33.
ibu jari
empu jari, jempol
34.
ibu kaki
empu kaki
35.
ibu negara
isri presiden
36.
ibu pertiwi
tanah air
37.
kepala angin
bodoh
38.
kepala batu
keras kepala, tak mau mendengar nasihat orang lain
39.
kepala dingin
sabar, tenang
40.
mulut berbisa
suka mengeluarkan kata-kata yang menyakitkan hati
41.
mulut manis
menarik hati tutur katanya
42.
hati putih
mempunyai niat yang ikhlas
43.
hati berlian
sangat baik hati
44.
hati tungau
penakut
45.
mata angin
arah angin datang
46.
mata batin
perasaan dalam hati
47.
mata betung
buta huruf
48.
mata dagangan
barang dagangan
49.
mata gelap
mengamuk
50.
mata uang
satuan harga uang suatu negara

Ungkapan atau idiom adalah kelompok kata untuk menyatakan sesuatu maksud dalam arti kias.

Contoh:

a.     Ungkapan dengan bagian tubuh
1.     kecil hati                 = penakut
2.     tebal muka              = tidak mempunyai rasa malu
3.     hati kecil                 = maksud yang sebenarnya
4.     kecil hati                 = agak marah; penakut
5.     besar hati                = a) sombong;             b) bangga
6.     hati terbuka             = senang hati
7.     berat hati                 = kurang suka melakukan
8.     lapang hati              = sabar
9.     tinggi hati                = sombong
10.    setengah hati           = segan-segan
11.    berkeras hati           =    a) menurut kemauannya sendiri;                            
                                            b) tidak mau mundur.
12.    jatuh hati                 = menjadi cinta
13.    mendua hati            = bimbang
14.    berhati jantung         = berperasaan halis
15.    berhati batu             = tidak menaruh belas kasihan
16.    berhati tungau          = penakut

b. Ungkapan dengan kata indra
1.     perang dingin           = perang tanpa senjata, hanya saling menggertak
2.     uang panas             = uang yang tidak halal
3.     melihat dengan mata kepala = secara langsung
4.     memasang mata      = melihat baik-baik
5.     membuang mata      = melihat-lihat
6.     terbuka matanya      = mulai tahu/mengerti
7.     mata telinga            = kaki tangan
8.     mata hati                 = perasaan dalam hati

c.     Ungkapan dengan nama binatang
1) kambing hitam     = orang yang disalahkan
2) kuda hitam          = pemenang yang tidak diunggulkan

d. Ungkapan dengan bagian-bagian tumbuhan
1) sebatang kara      = hidup seorang diri
2) naik daun            = mendapat nasib baik

e.     Ungkapan dengan kata bilangan
1. berbadan dua                   = sedang mengandung
2. diam seribu bahasa          = tidak berkata sepatah kata pun
3. bersatu padu                    = bersatu benar-benar
4. bersatu hati                     = seiya sekata
6. tiada duanya                    = tidak ada bandingannya
7. telah dua kepalanya         = mabuk
8. mendua hati                     = ragu-ragu
9. setengah hati                   = tidak dengan bersungguh-sungguh
10. bekerja setengah-setengah = tanggung
11. jalan tengah                 = keputusan yang diambil dari dua pendapat secara  adil
12. setengah tiang               = pengibaran bendera tanda berduka cita
13. masuk tiga, keluar empat = membenjakan uang lebih besar dari  penghasilannya
14. pertemuan empat mata   = pertemuan hanya dua orang
15. kaki lima                        = lantai di muka pinti atau di tepi jalan
16. tujuh keliling                   = nama penyakit kepala yang sangat keras

Latihan
A.   Isilah titik-titik dalam kalimat berikut dengan ungkapan yang tepat.
1.       Para … segera membuang sauh ketika sampai di pelabuhan Pulau Sipora Kabupaten Kepulauan Mentawai.
2.       Kritikan dan masukan akan kami terima dengan ….
3.       Para setan yang merasuki sang wanita segera … ketika Ustad Imran datang.
4.       Mawang jadi … saat sadar keluarganya pergi meninggalkannya.
5.       Dojo tetap … sekalipun sudah banyak orang yang memberi nasihat kepadanya.
6.       Aku … dengan keberanianmu pergi belajar ke Madinah dengan bermodal kemauan.
7.       Gerombolan … itu berani mengganggu orang karena mengadalkan bapak mereka.
8.       Ia kembali dengan … dari rumah orang kaya yang pelit itu.
9.       Alim segera … untuk menjelaskan maksud kedatangan mereka.
10.   Dengan … kami datang untuk bersilaturahmi.
11.   Para preman itu hanya mengandalkan otot semata sementara mereka sebenarnya tak lebih dari orang ber….
12.   Adi tak mau menjadi … dalam hal apa pun yang ia terlibat di dalamnya.
13.   Kita harus menghadapi dilema ini dengan ….
14.   Baik-baik menjadi … agar berhasil hidup di rantau orang.
15.   Syifa menjadi … Direktur Utama PT Ahimabiqimranyura dalam menghadapi berbagai urusan.

B.    Menjodohkan
Pasangkah kata-kata pada kolom A dengan kata-kata pada kolom B sehingga menjadi sebuah ungkapan!
No.
A
B
Ungkapan
Arti
1.
lidah
merah


2.
orang
perut


3.
jalan
bercabang


4.
gigi
awak


5.
jago
keluar


6.
malam
halus


7.
pahit
angin


8.
telinga
kapak


9.
pendek
darah


10.
pahit
udik


11.
jalan
akal


12.
orang
lidah


13.
keluar
api


14.
duduk
kata


15.
masuk
pikiran


16.
pendek
angin


17.
orang
kuali


18.
pahit
getir


19.
lidah
akal


20.
masuk
buta



1.     kecil hati                 = penakut
2.     tebal muka              = tidak mempunyai rasa malu
3.     hati kecil                 = maksud yang sebenarnya
4.     kecil hati                 = agak marah; penakut
5.     besar hati                = a) sombong;             b) bangga
6.     hati terbuka             = senang hati
7.     berat hati                 = kurang suka melakukan
8.     lapang hati              = sabar
9.     tinggi hati                = sombong
10.    setengah hati           = segan-segan
11.    berkeras hati           =    a) menurut kemauannya sendiri;                            
                                            b) tidak mau mundur.
12.    jatuh hati                 = menjadi cinta
13.    mendua hati            = bimbang
14.    berhati jantung         = berperasaan halis
15.    berhati batu             = tidak menaruh belas kasihan
16.    berhati tungau          = penakut

1.     perang dingin           = perang tanpa senjata, hanya saling menggertak
2.     uang panas             = uang yang tidak halal
3.     melihat dengan mata kepala = secara langsung
4.     memasang mata      = melihat baik-baik
5.     membuang mata      = melihat-lihat
6.     terbuka matanya      = mulai tahu/mengerti
7.     mata telinga            = kaki tangan
8.     mata hati                 = perasaan dalam hati

c.     Ungkapan dengan nama binatang
1) kambing hitam     = orang yang disalahkan
2) kuda hitam          = pemenang yang tidak diunggulkan

d. Ungkapan dengan bagian-bagian tumbuhan
1) sebatang kara      = hidup seorang diri
2) naik daun            = mendapat nasib baik

e.     Ungkapan dengan kata bilangan
1. berbadan dua                   = sedang mengandung
2. diam seribu bahasa          = tidak berkata sepatah kata pun
3. bersatu padu                    = bersatu benar-benar
4. bersatu hati                     = seiya sekata
6. tiada duanya                    = tidak ada bandingannya
7. telah dua kepalanya         = mabuk
8. mendua hati                     = ragu-ragu
9. setengah hati                   = tidak dengan bersungguh-sungguh
10. bekerja setengah-setengah = tanggung
11. jalan tengah                   = keputusan yang diambil dari dua pendapat secara  adil
12. setengah tiang               = pengibaran bendera tanda berduka cita
13. masuk tiga, keluar empat = membenjakan uang lebih besar dari penghasilannya
14. pertemuan empat mata   = pertemuan hanya dua orang
15. kaki lima                        = lantai di muka pinti atau di tepi jalan
16. tujuh keliling                   = nama penyakit kepala yang sangat keras


1.                Sejauh ini semua berjalan lancar. Semua seakan mudah. Kelihatannya tidak sesulit yang dibayangkan. Waktu berlalu dengan cepat. Masalah mulai datang. Semua menjadi sulit dan rumit. Tumpukan masalah terus meninggi. Satu masalah belum selesai, telah datang sepuluh masalah baru. Tomo telah … mencari … untuk masalah-masalah yang ada.
Ungkapan yang tepat untuk mengisi titik-titik dalam kalimat di atas adalah….
A.      payah hati, keras hati
B.      besar kepala, jungkir balik
C.      hati hancur, gelap mata
D.      hilang akal, jalan keluar
E.       mulut berbisa, patah lidah

2.                Kau takkan pernah mengerti. Hal ini belum tercerna oleh anak seusiamu. Lebih baik tidak kuceriakan kepadamu dalam waktu yang lama. Hal ini berkenaan dengan masa depanmu. Hal ini telah lama menjadi … bagi ibu.
Ungkapan yang tepat untuk mengisi titik-titik dalam kalimat di atas      adalah….
A.      buah hati
B.      anak emas
C.      kenangan manis
D.      cerita lama
E.       bunga tidur
Posting Komentar